pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Satria Baja Tepen Juni 15, 2009

Salah satu sobat seperjuangan di Padang adalah Tepen, kasian juga kadang2, mami nya udah kasih nama keren-keren… Stevent, tapi buntut2nya dipanggil Tepen juga oleh saya dan yang lain2 yang gak biasa nyebut nama-nama orang bule. Orangnya sih gak ada bule2nya… tampangnya kayak orang Batak banget.. karena emang dia orang Batak hehehe…

Tepen punya motor Honda Tiger… Motor Tepen ini seyeemm.. plat nya B, kan kliatan banget kl dia orang Jakarta, mengumbar gitu deh kesannya… Meni tuh motor gede pisan euy! You can’t miss it dehh… Mirip2 sama motor nya Satria Baja Hitam kekekek… cuma orangnya bermuka jauh… hihihi….

Dengan adanya motor Tepen sebenernya cukup membantu kalau saya butuh-butuh tumpangan ke bank, atau bayar air, atau belanja-belanja. Bahkan sangat berguna saat saya mencari kontrakan, kan lumayan tuh ada Tepen yang bisa nganter-nganter jadi gak usah menyewa tukang ojek karena ada yang gretongan. Hehe…
Selain buat pergi2 ke bank atau belanja, kadang-kadang kalau makan siang saya dan Tepen juga suka makan keluar, nyari2 tempat makan, misalnya ke Pondok.. Intermezzo bentar…. Pondok itu daerah Pecinan di Padang, jaraknya lumayan jauh dari Tabing, sekitar 45 menit deh kalau naik mobil, tapi kalau naik motor sm Tepen setengah jam aja udah sampe. Tapi rambut gw ngejigrak saking seremnya… Kalau makan siang kan mustinya cuma 1 jam, kebayang donk kl perjalanan bolak balik aja satu jam, mesen makan, trus makan dulu… yah… 2 jam deh makan siangnya… Hehe.. emang dasarnya cpns ndableg.. udah tau Pondok tuh jauh masih juga maksa makan ke sana… masalahnya di Pondok tuh ada Es Duren yang enak banget namanya Ganti Nan Lamo… kl siang2 gitu seger banget dehh…

Sebenernya prinsip kita adalah kaburlah selagi gak ketauan… jadi selama kita belum dikasih seragam, puas2lah ngabur di jam kerja, karena gak bakal ketauan John Pantau.. wakkakakakak…
Balik ke makan siang nan lamo itu… suatu waktu kita balik dalam keadaan telat donk… tapi masih nyantai… tapi tiba2…

Saya: “Pen, kaki gw kok basah yaak??”
Tepen: “Air kali… tadi malem kan ujan…”
Saya: “Airnya dari motor lu!”
Tepen: “Iya… bisa aja kan… masih ada sisa air tadi malem”
Saya: **mikir** “Sekarang kan panas banget! Masa’ tuh air gak kering2??”
Tepen: “ Iya juga ya??”
Saya: “Pen, dingin ya airnya.. hihi…” **menikmati kucuran air yang membasahi kaki**
Tepen: “Hah!! Kok dingin??” ** minggir**
Saya: “Air nya bau bensin ya Pen..”
Tepen: “Ini emang bensin tauuk!”

Usut punya usut, ternyata tangki bensin Tepen bocor. Hari tuh panas banget! Ngeri bener gak tuh… gw takut aja kl tiba2 tu motor meledak… Akhirnya jalan kaki lah kami di siang hari bolong, Tentu saja helm tetep dipakai untuk melindungi diri dari kejatuhan duren.. jadi inget waktu saya tinggal di Bali, orang2 Bali tuh paling males copot helm, jadi di dalam mal aja banyak yang masih pake helm…
Kami menemukan tukang las, tapi tau sendiri donk, kl di las kan bocor di tangki nya bisa tambah gede.. trus sama tukang las nya bocor di tangki bensin motor Tepen di tambel pake sabun batangan, di gosok-gosok gitu deh… eh ternyata ketambel. SO we were fine, nobody cares about the bocor … until one day…

Suatu hari saya harus ke Jakarta, Tepen mengantar saya dengan motor nya ke bandara. Sesampainya di bandara ketika masuk ke parkiran… tiba2 mas-mas tiket bermuka panik dan pucat sambil bilang “Pak, bocor pak!!, bocor pak!!”
Saya dan Tepen melihat ke tangki bocor dengan muka biasa…
Tepen: “Sial… bocor lagi…”
Saya: “Seyeeeem…”

Tepen parkir motornya sambil ngecek bocor yang dikarenakan oleh sabun yang abis… ya iyalah.. berapa hari ini kan ujan terus.. dimana-mana sabun ya bakal abis kl kena air…

Tepen: *muka lempeng * “Kayaknya udah waktunya di semen…”

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s