pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Senioritas Juli 24, 2009

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 6:06 am
Tags: , , , ,

Sebentar lagi mulai tahun ajaran baru. Bagi anak-anak SMA yang baru lulus, dan akan kuliah. Pasti looking forward  ke minggu pertama kuliah, masa-masa di ospek. Padahal saat di ospek adalah saat yang paling gak enak pas kuliah, kan dimarah-marahin dan dibentak-bentak untuk hal-hal kecil dan gak penting. Ospek emang gak penting banget, cuma ajang buat nunjukin kalo senior lebih hebat. Saya sih rada beruntung, karena dulu saya kuliah di LN, jadi gak sempet ngerasaain ospek hehe… yang ada frosh week, lebih mirip satu minggu penuh untuk sosialisasi dengan para senior, dan senior nya juga baiiik banget sama adik adik kelasnya, ngajak mabok  bareng, bandel bareng, ngerjain anak dari fakultas lain bareng, hehe…. Itu semua dalam rangka membanggakan diri jadi engineering students. Udah menjadi ritual tahunan, para anak baru dan kakak kelas berpesta bersama, maka memang kejadian yang paling sering terjadi adalah banyak yang ‘jadian’ hmm… lucu kan🙂

 Nah kalo di Indonesia kan ceritanya beda, setiap awal kuliah ada yang namanya ospek, sekarang sih bilangnya MOS, Masa Orientasi Siswa. Entah kenapa ya, harus pake ini itu yang gak penting. Seperti waktu adik saya mulai masuk kuliah, harus pake pita warna biru item, disuruh bawa tas karung, pake kaos kaki merah sedengkul, bawa nasi pake lauk sayur bayem yang dimasak 6/7 mateng, tempe di potong kayak logo playboy (kenapa gak sekalian dipotong bebentuk makara nya aja?), bawa buah pisang dempet, dsb, dsb yang gak penting banget. Udah segitu repotnya, senior nya juga berulah kurang kerjaan, pake ngamuk2 tanpa sebab, yang pokok intinya adalah para junior harus takut dengan senior. Lah.. ini bukannya bikin adek-adek nya nyaman mau kuliah disitu malah ditakut-takutin. Gak ada kerjaan banget kan?

 Gak usah kuliah deh, waktu saya masuk SMA dulu aja, dikerjain abis2an sama kakak kelas, entah kenapa hobinya maki-maki adek kelas. Kalau pulang pasti banyak yang nangis, dan kalau ada yag nangis senior nya seneng. Emang ya… mental nya emang mental penindas. Ini mungkin peninggalan 350 tahun dijajah Belanda, jadi bawaannya mau bales dendam aja. Dalem pikiran senior kan, ‘yang penting lu takut sama gue, dulu gue juga diginiin, malah lebih parah’. Nah, udah tau gak enak digituin kenapa juga pake diterusin tuh tradisi super goblok?

 Nah belakangan ini, udah mulai berkurang tuh yang namanya ospek, apalagi semenjak ada kasus STPDN, eh udah berubah jadi IPDN dink… hihi… Jadi rada-rada melemah deh kasus-kasus anak-anak baru teraniaya secara fisik dan mental pas masuk kuliah. Minimal udah gak terlalu banyak lagi lah saya liat anak-anak yang berpakaian aneh di MOS. MOS itu kan tujuannya supaya junior dan senior saling mengenal, selain itu juga bertujuan memberikan pengenalan kepada sistem belajar mengajar di sekolah/kampus baru. Kalau dimara-marahin begitu, apa iya tujuannya bisa tercapai?

 Sekarang saat saya sudah lulus kuliah, saya mulai bekerja, saya cukup senang karena udah gak ada lagi yang namanya ospek. Masa’ udah setua gini masih di ospek? Malu ah… Saya cukup beruntung pada saat saya mulai bekerja disambut baik oleh para karyawan lama yang sudah senior, mereka juga membimbing saya, tidak seperti di film-film sinetron yang semua orang menjadi rival. Tapi baru-baru ini saya pindah kerja, menjadi apa yang disebut sebagai PNS alias abdi negara. Banyak banget yang pingin jadi PNS, jadi saya pikir saya cukup beruntung. Tapi… ternyata tidak seindah yang saya bayangkan,  baru kemarin saya merasa seperti waktu masuk SMA dulu. DI OSPEK. Hahahaha…

Sebenernya sih gak lucu, seperti yang saya bilang, kok udah tua masih main ospek, MKKB (Masa Kecil Kurang Bahagia) banget kan? Atau masih dendam waktu kuliah dulu gak sempet jahat sama adek kelas? Hehehe. Ceritanya gini…

Alkisah.. halah… adalah seorang dosen senior berjenis kelamin wanita. Seperti layaknya kakak senior yang mempunyai naluri memaki adik kelas, dosen senior di usia 50-an tersebut mendatangi saya dan marah-marah karena namanya terpotong di kartu ujian mahasiswa. Niatnya sih ngejelasin dengan baik ke dia kalau di program komputer nya itu cuma bisa nerima sampe beberapa karakter aja. Tapi kalau dari mulai pembicaraan udah intonasi setinggi puncak Jaya Wijaya, dengan tampangnya yang udah mau makan orang, lebih baik saya cepet-cepet kabur, ya nggak? Ternyata dosen senior ini gak terima, di hari yang sama, saat saya sedang membawa beberapa barang-barang dan tangan saya penuh sehingga tidak bisa membuka pintu koboi yang ada di kantor dengan perlahan-lahan, jadi membuat suatu bunyi “brak” yang cukup keras. Saya sadar kok, tapi yah gimana… emang tuh pintu mustinya di lepas aja, soalnya si dosen senior ini sepertinya gak suka kalau pintu tersebut bunyi-bunyi dengan keras. Berhubung pintu gak bisa dimaki-maki, jadinya dia memutuskan bahwa saya yang patut terkena makian dari dia. Layaknya seorang senior yang harus dianggap hebat, maka mulailah sang dosen senior ini memaki-maki saya, (flashback dalam otak saya : waktu saya masuk SMA di omelin kakak senior gara-gara saya menjatuhkan barang dan berbunyi keras, kakak senior tiba2 menjerit-jerit dan memaki maki bahwa saya gak punya sopan santun, saya mikir, lah, emang saya mau jatuhin barang?) Kurang lebih seperti itulah kejadiannya cuma percakapannya agak beda…

EJ(Nama Dosen Senior): “Heh, you kalau buka pintu tuh pelan-pelan donk!! Emang gak bisa ya?”

Saya: “Heh?? Oh… pintu itu emang gitu bu, suka ngebanting sendiri…”

EJ: “Iya, tapi kan bisa pelan-pelan!! Disini tuh orang punya perasaan!!!”

Saya: (dalam hati mikir, gawat juga kalau buka pintu penuh perasaan, apalagi kalau bawa barang gini..) “Heh???? Oh… Maaf ya bu…”

EJ: “Disini tuh orang punya feeling!!!!”

Saya langsung cabut gak liat-liat lagi, lagian emang kenapa juga pintu terbanting (imbuhan ‘ter’ disini artinya tidak dengan sengaja) harus dimasukin feeling? Paling males berdebat sama orang yang lagi emosi tinggi.

Temen-temen EJ yang juga senior senyum senyum penuh makna dan kemenangan, ini juga salah satu contoh yang sering ada di sinetron, satu geng jahatin satu orang sampe orang itu nangis, terus mereka tertawa terbahak-bahak, intinya berhenti lah nonton sinetron, ntar jadi bodoh.

Wah, trauma masa lalu balik nih, saya emang gak pernah suka sama orang-orang yang mau nunjukin kekuasaan dengan cara naikin intonasi suara setinggi-tinggi langit, gak asik banget. Kayak anak bocah aja. Liat aja kalau anak kecil minta diperhatiin suka teriak-teriak kan? Apalagi saya ini kan suka manja-manja sama orang yang lebih tua, buktinya saya sayang banget sama mama saya, mama mertua saya, nenek mertua, saya seneng deket-deket mereka, soalnya mereka gak pernah marah-marah, bahkan pada saat saya bandel sekalipun. Tapi yang satu ini, kenapa sih harus teriak-teriak? Saya kan gak tuli…

Tapi yang pasti, udah lama banget saya gak dibentak-bentak. Apalagi yang sekarang ini tanpa alasan yang cukup valid. Lebih ke arah sentimen pribadi aja, rivalitas. Banyak yang sudah jadi korban makian dan perangai buruk dosen yang satu itu, cuma emang gak ada yang mau berdebat dengan dia, ‘scara dia udah lebih tua. Males banget kan bedebat sama nenek-nenek, kesannya gak sopan? Secara logika, dosen senior kan punya posisi yang lebih tinggi dibanding saya yang masih CPNS (karyawan pula, bukan dosen), kenapa harus sentimen ke saya? Hebat banget donk saya sampe disirikin sama dosen senior? Hehe… Sebenernya saya sakit hati, saat itu saya pingin banget nyongkel matanya yang melotot-lotot ampir keluar, tapi gak pantes lah… saya kan lebih besar dan kuat gak fair berantem nya…

Kalau saya bisa merasa nggak pantes berlaku atau bicara kasar ke dia, mustinya untuk seorang dengan gelar Hajjah, Sarjana, dan Master, sebaiknya dia bisa lebih menjaga mulutnya supaya tidak membuat orang sakit hati, kan ada pepatah yang bilang “Mulutmu harimaumu”. Saya cukup diam saja sekarang, tapi bukan berarti saya memaafkan hal seperti itu. Untuk sekarang saya hanya menganggap dia menderita post power syndrome.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s