pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Cerita Milir September 10, 2010

Ketika banyak yang pulang kampung alias Mudik, saya salah satu dari rombongan orang yang pulang kota alias Milir… Ternyata cerita milir saya pun mirip2 cerita mudik…

Untuk sekali ini, saya berusaha menjadi PNS yang baik, jadi mengikuti saja cuti bersama yang diberikan oleh pemerintah, walaupun si boss udah nawarin nulis surat izin aja supaya saya bisa libur lebih lama…
Saya gak dikasih cuti, tentu saja, setelah sering izin selama setahun demi menyelesaikan kuliah…
Tapi dikasih izin untuk pulang ketemu anak, kadang bos saya bisa jadi manusia berperasaan peka lhoo…
Sepertinya sadar banget kalau saya sebagai ibu pasti akan selalu kangen anak saya, apalagi jauh-jauhan…
Tapi itu hanya terjadi kalau dia tiba-tiba kesambet jin baik hati (sangat jarang terjadi), biasanya sih jadi manusia paling tega sejagad raya…

So… seperti yang ditentukan pemerintah, cuti bersama tanggal 9 – 13 September. Which means, tgl 14 sudah masuk kantor… Jadi saya memutuskan untuk meninggalkan kantor pada tgl 8 sore. Pilihan salah… tgl 8 itu sudah tidak ada lagi yang kerja, alhasil, saya dipaksa meninggalkan kantor jam 11 pagi karena mau dikunci.
Tau gitu saya ambil pesawat tgl 7 malem aja, ya gak?

Nasib sial belum selesai… saya memilih untuk naik Sriwijaya Air, sebenarnya sih karena waktu itu saya menemani Rita ke Sriwijaya Air, trus saya ikut2an latah nyari tiket mudik, eh milir… saya kan pulang ke kota…
dapet deh tiket dgn harga lumayan miring… Rp.750.000 untuk PP Pdg-Jkt-Pdg. Murah kan?
Tapi kalau dipikir2 kan saya ngelawan arus… pasti harganya emang selalu lebih murah… penyesalan pun datang ketika ada salah satu staff yang membeli tiket Garuda dengan harga Rp.800.000 PP untuk rute yang sama… ARGH! Ya sudahlah…

Karena pesawat saya jam 17:55, tadinya sih jam 16:55, tp tiba2 ditelpon katanya diundur sejam, jam stengah 5 sore saya sudah tiba di Minangkabau International Airport (MIA), cek in dsb.. akhirnya masuklah saya ke ruang tunggu… saya sempat bertanya sama si uni2 cek in apakah ada delay, dia bilang, tepat waktu. Alhamdulillah…

Jam 18:00… “Perhatian kepada para penumpang Sriwijaya Air SJ 021 tujuan Jakarta, harap datang ke counter untuk mengambil makanan ringan” Hmm.. pertanda buruk nih… saya nanya lagi… “Di delay ya uni?”
Uni: “Iya, sampai jam stengah sembilan”
Saya: “Astaghfirullahaladziim….”

Jam 18:20… “Perhatian kepada para penumpang Sriwijaya Air SJ 021 tujuan Jakarta, harap datang ke counter untuk mengambil makan malam” Pertanda lebih buruk.. dapet makan malam karena delay lebih dari 3 jam…
Datanglah saya ke counter, nanya lagi, “Di delay lagi uni?” Uni: “Cuaca buruk di Jakarta, semua penerbangan delay, sriwijaya delay sampai jam stengah sepuluh”
Saya: *muka pasrah ambil nasi bungkus* (iya, nasi bungkus, beneran nasi bungkus Padang)

Jam 18:30 buka puasa…

Jam 20:30…. “Perhatian kepada seluruh penumpang Sriwijaya Air SJ 023 tujuan JAKARTA, dipersilahkan naik ke pesawat” Saya: Whhaaaatttt??? jadi yang SJ023 ternyata tidak di delay….
Yang lebih menyesakan hati, kenapa semua pesawat lain kok kayaknya tepat waktu… ini jangan2 boong soal cuaca buruk di Jakarta, yang lain delay sih… tapi cuma sejam-an… ini kenapa lama amat ya??

jam 21:30… *mulai rusuh* Eh ini gak ada tanda2 gw bakal pulang niy…. saya balik ke counter lagi…

Saya: “Di delay sampe jam berapa si mbak??”

Mbak2: “Nanti baru tiba dari Jakarta jam sepuluh mbak”

Saya: “Kalo jam segitu SAYA UDAH GAK BAKAL DAPET DAMRI mbaaaakkk…. emangnya situ mau ganti UANG TRANSPORTASI??” (disini nada suara di naikan, volume dikeraskan… semua orang biasanya cukup pasang kuping kl ada keributan dan menyangkut kata UANG)

Mbak2: “Yah gimana lagii… kan cuacanya buruk”

Saya: “Hedeehhh… pesawat lain juga kena cuaca buruk di Jkt tapi delay nya gak separah ini, trus kenapa si SJ023 bisa duluaaan??” *Mulai emosi*

Mbak2: “Oo.. si mbak mau naik yang itu tadi.. mustinya lapor aja… kalo gak lapor ya kita gak bisa bantu, salah mbak sendiri…”

Saya: *EMOSI TINGKAT TINGGI* “HEH! Lu kok nyalahin gue?!? Gw kan customer, mana gue tau gw bisa pindah2 pesawat??!?! lu juga kagak sosialisasi!!” (Entah kenapa kl ngamuk2 saya langsung beraksen betawi ala Jaja Mihardja)
Note: Ini baru saja saya pelajari bahwa memang bisa pindah pesawat kalau di delay, cukup dengan lapor dan ngotot, maka anda akan dipindahkan ke penerbangan lain yang lebih duluan, bisa beda maskapai juga, dan semua biaya lebihnya ditanggung oleh airline yang membuat kesalahan.

Mbak2: *melotot* “Ya mbak gak usah marah-marah!!”

Saya: *lempar semua kertas di meja dia* (Maunya sih lempar golok, tapi gak ada) “EHH!! NGOMONG LU TUH KAGAK USAH NYOLOT!!”

Mbak2 : *diem*

Tiba2 entah dari mana datang segerombolan bapak2 yang ikut2an marah-marahin si mbak… eh ada ibu2nya juga ikut ngamuk2… eh jadi banyak niy… semua pelanggan sepertinya ngamuk. Saya pergi meninggalkan TKP. Baguslah akhirnya mereka sadar kalau mereka dirugikan oleh pihak Sriwijaya Air… rata2 sepertinya baru ngeh kalau mereka gak bakal dapet Damri kalau sampai tengah malam di Jakarta.

Setelah diomel2in semua pelanggan, para crew di counter bikin pengumuman “Perhatian kepada seluruh penumpang Sriwijaya Air SJ 021, Ketika tiba di Jakarta, harap menemui kru Sriwijaya Air yang bernama …. *lupa*”
Saya: “SO WHATT??”

Ibu2 di belakang saya: “TRUS MAU NGAPAIN??”

Bapak2 di dpn saya: “ORANGNYA MAU NGANTER SAYA KE BANDUNG?!?” (oh yang ini pasti ketinggalan Cipaganti)

Orang2: “Lempar tanggung jawab!!”

Saya akhirnya sudah pada titik pasrah… beruntung sahabat saya berbaik hati mau menjemput saya di bandara…

Jam 22:00 pesawat mendarat di Padang.
Jam 22:30 penumpang boarding…
Jam 22:45 Take off…

Hari selanjutnya…

Jam 00:15 Pesawat mendarat di Jakarta
Jam 00:45 meninggalkan bandara setelah menunggu bagasi. Sebelum berangkat saya sempat melihat petugas yang tadi namanya disebut, sedang kewalahan menerima komplain dan mencatat kemana saja tujuan masing2 penumpang yang tertinggal Damri… Hmm… wondering gimana kabarnya yang mau ke Bandung tadi yaa…

Jam 01:30 Sampai rumah, bapak saya bukakan pintu beliau bilang, “Kenapa gak sampe subuh aja sekalian?”

Jam 02:00 Tidur.
Jam 03:00 dibangunkan sahur… tidak bangun
Jam 04:00 dibangunkan lagi.. tetap tidak bangun
Jam 05:00 Saya: “Waaaaaa, gak sauuurrrrr!!!”

Nah… sekarang saya sudah sampai di Ibu Kota… Tanggal 11 nanti saya berencana Mudik ke dusun Pagaralam dengan berkonvoi bersama keluarga besar…
Banyak yang bertanya kenapa gak langsung aja dari Padang ke Pagaralam naik Travel… bener juga sih… Kenapa ya? virus Lebaran ini emang kadang bikin akal pikiran jadi rada gak sehat…🙂

 

One Response to “Cerita Milir”

  1. Erfan Says:

    Kalo gak rusuh gak mudik, eh milir. Intinya emang pelayanan transportasi yang jelek. Rial tahun tetep ajar gak Ada perubahan apalagi peningkatan. *keluhkesahtanpakesudahan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s