pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Andai Pak Menteri orang yang asik… Maret 30, 2011

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 5:52 am
Tags: , , ,

Saya belum pernah ketemu menteri saya…🙂 tau fotonya doang hehe… wajar lah saya jarang banget ke Jakarta, dan pak Menteri juga gak pernah ke kantor saya🙂
Jadi saya gak tau apakah pak menteri orangnya asik diajak ngobrol atau cuma dengerin curhatan karyawannya…

tapi sekarang saya lagi berandai-andai… andai saya bisa ngobrol2 sambil ngupi2 and ngerokok sama pak menteri…
Ini cuma ngayal aja… seandainya iya ada menteri yang bisa diajak ngobrol seperti itu sih…. keren banget🙂

Ya seandainyaa…. seandainya ada kemukjizatan… pak menteri ngebaca ini terus tergugah hatinya untuk memecahkan masalah saya tanpa harus memecat saya… haha😀

ini yang mau saya bilang ke pak menteri…

Waktu ditempatin di kota ini, sebenernya saya udah males banget berangkat…

Bayangin aja saya tiba2 di tempatin di suatu tempat, gak ada sodara sama sekali, ninggalin orang tua, suami, dan anak.
Diongkosin gak kesananya? nggak tuh, biaya sendiri, Ada mess tempat tinggal gitu? haha! boro2! untung dapet rumah kontrakan, walaupun harus ngutang kanan kiri dulu buat bayarnya, yang penting dapet rumah, jadi gak harus ngekost di kantor🙂 hehe

Belum lagi, orang di tempatin jauh2 gitu malah disirikin sama orang2 lain,
Katanya “kan enaak udah jadi PNS”
Sebenernya apa yang disirikin dari jadi PNS, gak ada enaknya…
Prestige? nggak juga sih, pas-pas an banget hidup iyaaa…. kaya sedikit di tuduh macem2…

Banyak yang bilang kerja jadi PNS santai??? Bapak juga ngerti lah…kita lebih sering lembur tanpa dibayar, abis itu malah diomongin, karena besoknya dateng telat… ya menurut lo eh menurut bapak? kerja sampe tengah malem, gak ada yang peduli, datang telat stengah jam jadi dosa yang patut masuk neraka jahanam… Kasian deh eke…

Gak tau budaya disini yang emang super kepo, atau emang sistem di kantor ini aja yang bikin orang2 saling iri dan dengki.. haiyaahh.. whatever that is, ini membuat saya tidak terlalu merekomen orang-orang terdekat saya untuk jadi PNS. Istilahnya, cukup saya aja yang menderita…

Katanya gajinya besar sekarang, nggak juga, semua juga tau, gajinya berapa, seiring kenaikan gaji, naik juga harga sembako… jadi ya podo wae…
yang bikin gede itu kalau dapet DL (Dinas Luar), atau ikutan dalam SK Kegiatan. Kenyataannyaaaa… yang biasa dikirim ke luar kota cuma pejabat-pejabat atau anak emas si boss aja. Begitupun dengan SK kegiatan, yang pasti dipilih ya pemain lama yang udah profesional ngadain kegiatan… kalau anak baru ya diajak juga kadang-kadang, gimana juga, harus ada yang bisa disuruh kerja kan?

kalau babu kampret macam saya ini mah… bisa dikirim setahun sekali aja ke Jakarta udah bersyukur…. itung2 bisa nengok emak n babe dengan gratis…🙂

Tiap bulan saya selalu berusaha untuk bisa nengok keluarga, tentu saja dengan biaya sendiri, kira-kira setengah gaji abis deh buat nengok keluarga, namanya juga emak2, pasti kangen sama anaknya lah… Tapi sepertinya mulai dari yang paling atas sampe yang paling bawah harus iri dan dengki dengan kemampuan saya untuk bisa menghabiskan setengah gaji saya untuk pulang kampung… Seolah-olah saya menghasilkan sangat banyak uang, dan tuduhan2 bahwa saya dibiayai kantor untuk pulang kampung.. males deh… Saya lebih memilih untuk makan mie instan tiap hari daripada gak nengok anak.

Wajar gak sih kalau ampir tiap hari saya nangis disini, saya gak sanggup kalau harus terus ninggalin anak saya, dan saya gak sanggup kalau setiap saya pulang kampung diomongin dengan sadis seolah saya tidak pernah bekerja. Saya dulu pernah kerja di sebuah majalah, jam kerja nya sangat tidak teratur, gajinya juga gak terlalu besar, tapi entah kenapa saya bisa lebih menikmati pekerjaan saya, karena apa? karena penghargaan yang saya terima, penghargaan dalam bentuk pujian saja sudah membuat saya merasa nyaman dengan pekerjaan tersebut…

Kenapa disini lebih sering saya menerima sindiran dibanding pujian. Bahkan kepala satker juga bilang begitu, “kesalahan sekecil apapun kelihatan, pekerjaan sebaik apapun belum tentu nampak” Nah, kalau lingkungannya udah kayak gini, siapa yang bakal betah kerja disini? Yang orang lokalnya aja udah ampir perang sodara, apalagi pendatang macam saya?

Andaikan bapak mengerti, saya ini kerjaannya gak penting, lulusan SMU juga bisa ngerjain, bahkan jauh lebih cepat dari saya, sedangkan saya lulusan S2 dari ya udahlah kalau saya sebut nama universitas saya bisa bengong semua, kok lulusan S2 dari universitas sekeren itu cuma jadi kayak ginian??? istilah kerennya data entry… haduh, ini bener2 pelecehan buat kampus saya…

Tapi ya memang sehebat itulah negara Indonesia, capek-capek saya kuliah, cuma jadi kayak gini, saya merasa ilmu saya gak kepake, lama-lama basi juga. Canggih banget kan cara pemerintah menempatkan karyawannya? semena-mena… Mereka tau kalau orang butuh pekerjaan, jadi sistemnya “take it or leave it”, menurut saya tidak berprikemanusiaan. Tapi kalau saya protes begini, pasti banyak banget yang akan bilang, “Udah sukur dapet kerjaan, gak usah rewel” Mulai dari pengangguran (yg menurut saya wajar kl mereka bilang gitu) sampai mungkin bapak juga gak gitu peduli gimana nasib karyawan bapak? hehe

Yang di tempatkan di pusat sih beruntung, gimana juga di pusat kan selalu duluan kedengaran komplennya, nah yang di daerah, dibungkam aja udah… diem atau lo gak dapet apa2. Yang berkuasa kepala satker, dia jadi semacam Tuhan kecil disini, dimana penghasilan tambahan kita semua atas persetujuan dia…
Nah kl udah kayak gitu, siapa yang berani protes?
Sebenernya mah gak jauh beda sama jaman orba dulu kali yaaa… lo berani2, siap2 aja… mungkin lebih sadis, kalau dulu yang hobi koar2 tiba2 ilang dan ketemu tinggal jasad (kalo ketemu), sekarang disiksa pelan-pelan secara mental… sampe akhirnya jadi gila. Pilih yang mana?

Aduh, andaikan pak menteri bisa ngerti penderitaan saya… yang udah nyoba2 minta mutasi ditolak mentah-mentah sama ibu kapusdiklat dengan alasan belum 4 tahun…. padahal yang lain bisa. Apalagi alasan yang bisa saya berikan untuk dia? saya udah bilang, anak saya gak keurus, tapi sepertinya dia hatinya terbuat dari besi baja, bener2 gak bergerak, malah saya dibentak2… haiyaah…. Pingin nangiiisss… pingin lapor ke karopeg, ya tapi mereka kan pejabat…pasti susah banget ditemui… sama seperti susahnya orang macam saya bisa ketemu pak sekjen, apalagi ketemu pak menteri… (makanya cuma bisa berandai-andai)

Pada titik ini, saya sudah bener2 gak tau mau ngapain lagi, mau kerja juga kepala udah mumet banget rasanya… gak konsen… pusing setiap kali mikirin rumah. Silahkan semua menyalahkan saya karena telah mengambil pekerjaan ini… saya gak menyesal memilih untuk mengabdikan diri pada negara, hanya menyesalkan sikap para pejabat yang terkesan arogan dan gak mau tau gimana nasib pegawainya…

Dalam tangisan saya…
Samar-samar terdengar suara mas Fadly PadI…. yang sepertinya mengerti banget apa yang saya rasakan…

“…meskipun aku di surga… mungkin aku tak bahagia, bahagia ku tak sempurna, bila itu tanpamu….”

 

4 Responses to “Andai Pak Menteri orang yang asik…”

  1. tea Says:

    hieee…jadi keinget diri saya sendiri waktu baca ini. walopun saya blom nikah n punya anak, tp bisa kerasa gmn beratnya ninggalin anak di rumah.
    rasanya menguatkan banget, waktu baca tulisan “saya gak menyesal memilih untuk mengabdikan diri pada negara, hanya menyesalkan sikap para pejabat yang terkesan arogan dan gak mau tau gimana nasib pegawainya”..
    semangat ya 🙂

  2. kringetdingin Says:

    Thank you yah utk semangatnyaa🙂

  3. rio Says:

    tetep semangat n berdoa ya…
    ntar klo gw ketemu pak menteri gw suruh baca blog ini… semoga aja bisa ketemu, siapa tau🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s