pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Badminton Fever Desember 21, 2011

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 4:26 pm
Tags: , ,

Originally posted Saturday, 17 May 2008 at 10:04

==

Nonton pertandingan badminton itu ternyata cukup menyenangkan. Inget, saya bilang NONTON, bukan main badminton. Mainnya… sangat melelahkan. Tapi coba dibandingin dengan main sepak bola, jelas banget kalau sepak bola jauh lebih melelahkan daripada badminton. 22 orang lari di lapangan seluas itu berebutan 1 bola, pingin rasanya ngasih mereka bola masing-masing 1 biar gak berebutan.

Entah kenapa semakin bertambah usia, semakin males rasanya untuk berolahraga, padahal waktu masih kecil dulu sepertinya kita gak pernah lelah untuk bermain. Salah satu permainan yang cukup menyenangkan ya bermain badminton. Inget saya bilang BERMAIN, bukan berolahraga. Tapi berhubung badminton adalah cabang olahraga, jadi saya meng klaim diri saya sebagai pecinta olahraga waktu masih kecil dulu…

Waktu masih kecil dulu, jaman2 SD, main badminton udah menjadi suatu kewajiban bagi semua anak di komplek perumahan, setiap sore jalanan komplek penuh dengan anak2 bermain badminton. Sepertinya jaman itu kalau tidak punya raket badminton dan shuttlecock bisa dimusuhin seluruh dunia, dibilang kuper lah, gak seru lah… Padahal mainnya juga di tengah jalan, dan gak pake net, jadi gak bisa dibilang badminton beneran. Intinya kan bisa ngebales pukulan…. Sekedar informasi aja, jaman dulu jalanan gak serame sekarang, apalagi di komplek perumahan. Kalaupun ada yg bawa kendaraan pasti pelan2, gak kaya’ sekarang jalanan komplek dibuat nge track.

Sebenernya sih ada lapangan yang dibikinkan khusus oleh bapak2 se RT buat anak2 supaya gak main di jalanan, tapi kan yang bisa pakai lapangan cuma dua orang, paling banyak 4 sekali main, jadi akhirnya lapangan itu jadi gak guna sama sekali. Lagian lapangan badminton itu net nya terlalu tinggi buat anak2, jadinya permainan ini gak selesai2, boro2 selesai, untuk mukul ngelewatin net aja susah…

Saya ingat waktu harus merengek-rengek ke papa saya untuk dibelikan racket badminton karena hampir semua anak punya, akhirnya papa saya harus membelikan sepasang raket, karena waktu itu adik saya juga terkena demam badminton. Untung waktu itu anak papa saya yang sudah mengerti badminton baru dua orang.
Papa saya cukup senang karena anaknya minta di beliin raket badminton bukan minta di beliin mobil seperti anak boss nya. Dan raket badminton yang dibelikan ama sangat berguna, melihat saya dan adik saya selalu bermain badminton mulai dari pulang sekolah dan belum ganti seragam sampai maghrib dan harus masuk rumah dengan jeweran cukup menyakitkan dari bibi yang kerja di rumah. Dan papa saya cukup beruntung karena anaknya cuma 2 orang yang minta di belikan raket badminton.

Bayangkan seorang Papa Budi. Kenapa dibilang papa Budi, karena Budi adalah anak yang paling sering nampil di panggung 17-an, jadilah Budi yang paling ternama, makanya papa Budi itu lebih ngetop dibanding papa Anton atau papa Wati, walaupun itu adalah orang yang sama. Papa Budi punya 7 orang anak, 6 diantaranya sudah cukup besar untuk mengerti dan bermain badminton, yang paling yang paling besar sudah SMA dan yang paling kecil 5 tahun.

Papa Budi bingung karena harus membelikan 6 raket buat 6 orang anaknya. Tapi Papa Budi gak keabisan akal, Papa Budi sangat kreatif, dia bikin 6 buah raket dari triplek buat anak2nya, bukan seperti raket badminton, lebih mirip raket pingpong, saat semua anaknya bingung dikasih 6 raket dari triplek, anak2 yang lain terkagum2 dengan raket triplek, mereka sangat kagum dengan Papa Budi yang sangat kreatif. Pertamanya sih kami semua ketawa ngeliat raket triplek, tapi setelah dicoba, ternyata seru juga lho… lebih enteng dan setiap cock nya kena raket triplek bikin bunyi yg cukup keras dan nyaring. Itulah yang akhirnya membuat kita semua menanggalkan raket badminton kita dan beralih ke raket triplek buatan Papa Budi.

Sekarang lagi musim badminton lagi, di komplek perumahan saya sepi2 aja, gak banyak anak2 yang berlarian dengan raket badminton, atau pun raket triplek. Anak2 lebih suka main badminton di PC, Orang dewasa nya lebih suka duduk di rumah nonton pertandingan badminton sambil bersumpah serapah keringetan marah2in pemain badminton Indonesia yang gagal mengembalikan pukulan. Kalo diajak main badminton yuk… jawaban andalan saya…
“Yah.. nonton aja deh… itu juga udah keringetan, sama aja kaaan???”

badminton

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s