pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Dieng…. Maret 1, 2012

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 3:08 am
Tags: , , , ,

Setelah bercapek2 bekerja keras di kantor… eh gak capek juga ding…
Scara PNS mana pernah kerja keras.. ya gak??? Pfft! *lempar2in pake Gobi*

Bukan capek, tapi suntuk… dan untuk menghilangkan itu, wajar donk kalau saya selalu menyediakan waktu untuk jalan2…

Wiken kemarin nyempetin jalan2 ke Dieng. Ini sebenernya adalah planned trip, tidak seperti biasanya saya yang suka maen kabur aja kl suntuk… Berawal dari adek saya yang maksa2 nemenin dia jalan2 ke sana, harganya murah, cuma 375rb all in (atau 395rb yah? lupa) berangkat dari Jakarta. Semua di arrange oleh kakigatel. In case you failed to notice, saya ini berangkat nya dari Palembang.. so berarti lebih mahal tiket pesawat saya PP dibanding trip nya sendiri… huuu.. tapi baiklah… saya tetep memutuskan untuk berangkat.

Ketika semua sudah siap… tiba2 adek saya memutuskan meng-cancel trip nya…
Nooooo…. whatever lah… saya juga gak bisa dapet refund untuk semua tiket yang udah saya beli, jadi dengan semangat 1998 (soalnya semangat 45 udah tuak banget) saya berkata lantang ke langit, “Saya akan berangkat ke Dieng! No matter what!”
Yaa… gak segitunya sik… lebih tepatnya saya berkata perlahan2 ke KTU saya untuk izin satu hari di hari Jum’at, dan alhamdulillah… beliau memberikan izinnya serta blangko untuk diisi… lengkap dengan wejangan, “Hati2 di sana, selalu ingat bahwa teman2 di sini, menanti oleh2…”

Singkat cerita, perjalanan di mulai dari Plaza Semanggi di hari Jum’at sore, dimana sudah ada 2 bis ekonomi AC menanti untuk mengangkut 120-an penumpang. Berhubung saya mabok-an… apalagi kl naik bis yang agak kurang nyaman alias ruang kaki nya sempiitt… saya sudah siap dengan.. ANTIMO! Antimo emang udah jadi sahabat baik saya sejak saya sering bolak balik Padang-Palembang lewat jalur darat. Dengan antimo, saya bisa tertidur dengan lelap sehingga ketika sadar, tau2 udah sampe Wonosobo di pagi hari nya😀

Dari Wonosobo, peserta tur pindah ke bis kecil non-ac… untuk menyambung perjalanan ke Dieng.
Dan agak sial, saya dapet duduk di atas mesin, jadi pantat agak memanas dan getar2 gimanaaa gitu… kl di TV sih yang panas dan getar2 gitu bisa ngilangin lemak, tapi sepertinya saya cm dapet pantat yang agak memerah aja🙂 Jadi iklan di TV itu hoax!

Sepanjang perjalanan ke Dieng dari Wonosobo kami di suguhi wangi khas agak2 bau telor asin busuk, yang ternyata adalah bau pupuk kandang… Perjalanan dari Wonosobo ke Dieng sekitar 40 menitan… ketika tiba disana, homestay sudah disiapkan, dan saya tinggal di Dwarawati homestay. Lumayan bersih, dan yang penting ada air hangat, disana dingin bangeetttt….

Setelah sampai, kami dikasih waktu bersih2 sebentar, lalu dilanjutkan dengan trekking sekitaran situ dengan tujuan liat2 beberapa objek wisata seperti candi2, Kawah Sikidang, dan Telaga Warna. Ini beberapa foto2 nya…

Btw, pas saya turun dari Kawah Sikidang, tiba2 semua jadi putih berkabut gitu, seketika saya merasa berada di di dunia lain… VERY mystical…

Semua foto diatas diambil pake iPhone 4, saya bawa Daiso (kamera favorit saya) juga… cuma kadang kalau dingin gitu suka gak tega make nya…😛
Sayang seribu sayang, saya ndak berhasil motret di Telaga Warna, tiba2 ujan turun dengan deras nya, saya lsg balik ke homestay, dan ya… saya berhasil mendapatkan masuk angin dengan sempurna. Maaf ya buat rekan2 se home stay yang harus menderita dengan kentut2 saya *siul2*

Hari kedua di Dieng ceritanya mau ngejar sunrise, tapi sepertinya kami berangkat agak terlambat setengah jam… setelah mendaki sekitar 1 kilo an ke atas, hasil yang di dapat yaaah… welll… sekali lagi.. hasil jepretan pake iPhone 4. It’s not that bad actually… Minimal dalam keadaan dingin iPhone jarang banget mendadak macet🙂

Setelah moto2, kami balik ke homestay, tapi saya nyempetin diri untuk nyari2 Carica titipan adek sayah… Setelah bertanya berkali2 ke penduduk setempat (bukan saya yang nanyak2 sik… temen saya nih yang gak mau disebut namanya karena dia dalam Fitness Protection Program.. pinter banget nanyak2 n nawar2), akhirnya ketemu juga tempat nya… semacam home industry gitu deh…

Setelah beli manisan carica… otw back to homestay, ketemu ibu2 jualan sate.. macam sate jeroan ayam gitu deh… yang menggoda mah karena ada cekernya… saya kan pecinta ceker😀

Minggu pagi, setelah belanja dan sarapan plus sate bacem… siap2 balik ke Jakarta. Kayaknya kurang lama liburannya…. masih pingin nikmatin udara segar Dieng, yang pastinya gak bakalan di dapetin di kota2 besar…

Tiba di Jakarta jam stengah dua pagi, saya sempetin dulu pulang ke rumah orang tua, sebelum melanjutkan perjalanan saya balik ke Palembang dengan pesawat jam 6.

Very nice holiday, Mystical Dieng, Fresh Air, Ceker Bacem😀
There are more to stories… but that’s all you need to know.. You should go there yourself to experience it… *pake kacamata item* *ilang di dalam keramaian*

 

4 Responses to “Dieng….”

  1. Rio Says:

    woww mystical dieng… nyesel bgt ga bisa kesana kemaren… huhuhu…

  2. max paydjo Says:

    waktu ke telaga warna tracking ke atas juga g? view’nya lebih keren ketimbang sekedar muterin telaganya.
    jgn lupa jg nyobain mie ongklok’nya….hehehe lazissstt klo kata benu boelo.!

  3. infodieng Says:

    wow, dieng emang luar biasa. Pesona alamnya bikin takjub wisatawan.

  4. garayy Says:

    nice fr gan🙂
    dieng…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s