pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

PNS: Remunerasi dan Keluarga Bahagia Februari 6, 2013

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 2:59 am
Tags: , , , ,

Gak kerasa udah sebulan jalanin kehidupan pekerjaan dengan remunerasi. Bulan lalu, seperti yang saya perkirakan, tidak akan mencapai 100%, apalagi kalau tiap hari saya terlambat😀

Sebenarnya sih saya udah gak sebete awal-awal ketika saya terlambat, sekarang sudah lebih santai, malah cenderung gak peduli kali yaa… (sebenernya sih karena setiap saya terlambat, kudu lari2, trus stress… trus si dedek di perut jadi bete juga… bisa keras ini perut seharian –“)

Setelah saya melihat statistiknya, sepagi-pagi saya berhasil berangkat pun, biasanya tidak akan pernah bisa sampai kantor kurang dari jam 7:20. Apalagi kalau hari Jum’at, dimana saya harus apel senam pagi di kantor satunya yang letaknya lumayan jauh dari rumah.

Herannya setiap saya terlambat, kenapa yg sering protes orang lain ya? hahaa… pasti, seperti biasa, ada nasihat2 supaya saya berangkat lebih pagi.. hahaha…. selama yang ngomong ke saya bujangan, saya anggap angin lalu aja, soalnya mereka kan blm ngerasain tiap pagi nyiapin   segala macam buat keluarga, biarlah mereka menikmati masa2 bujang itu, saya doain mereka bisa begitu terus… eh maksudnya bukan jadi jomblo seumur idup yaa.. :p

Awalnya saya memilih untuk mengambil pekerjaan ini, jadi PNS, di dukung penuh oleh mami saya dan ibu mertua. Alasannya… jadi PNS itu teratur, berangkat pagi stlh nganter anak sekolah, pulang sore, jarang lembur. Jadi bisa jadi pegawai sekaligus istri dan ibu yang baik. Itu aja sih tujuan utama saya. Tapi emang dari awal saya mulai kerja, sebelum jadi PNS pun, saya sudah tidak terlalu berorientasi uang sih, yang penting nikmatin kerjaannya, kalau imbalan yang diberikan gak cukup tapi kerjaannya menyenangkan, ada kemungkinan saya bertahan. Itu menjelaskan kenapa saya pernah kerja di LSM bertahun-tahun :) 

Dulu saya pernah kerja di perusahaan asing, dgn gaji besar, tapi akhirnya jadi bete, gampang marah… ternyata gaji besar plus uang lembur yg guede gak bikin saya jadi semangat untuk bertahan kerja di situ juga.. Kalau saya emang mata duitan, saya gak bakalan brenti dari kerjaan lama saya🙂

Untuk saya, keluarga itu yang paling penting. Untuk apa saya berangkat pagi2 dan pulang malam2 kalau tiap pagi saya gak bisa dicium anak saya dan tiap malam gak bisa bantuin dia bikin PR? Saya mungkin bukan golongan wanita karir yang mengejar jabatan. Sekarang saya lebih suka menyisihkan waktu yang banyak untuk bersenang-senang bersama suami, anak, dan kucing saya :) 

Dan kembali ke awal, alasan saya menerima pekerjaan ini, untuk menjadi abdi negara, ibu, dan istri yang baik… Insya Allah kalau niatnya begitu, bisa jadi berkah… 

Jadi… jika setiap saya terlambat (btw, saya gak pernah terlambat lewat dari 10 menit), berarti saya mendapatkan waktu extra lebih lama bersama Enzo, suami, dan si Mbon kucing saya… dan jika resiko nya harus dipotong tunjangan kinerja, Saya mah fine2 aja… kebahagiaan itu priceless. I won’t give up my happiness for any amount of money, apalagi cuma untuk beberapa puluh ribu perak..🙂

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s