pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

Borokrasi Birokrasi untuk PNS yang kuliah April 23, 2013

Filed under: Tak Berkategori — kringetdingin @ 4:34 am
Tags: , ,

Baru dua hari pindah ke kantor baru. Gedung baru sih emang lebih luas dan lebih mewah, hanya saja fasilitas nya belum terpenuhi, misalnya AC yg belum bisa dipakai karena daya listrik masih kurang, atau jaringan internet yang belum terpasang di gedung baru. Alhasil semua yang mustinya bisa dikerjakan jadi pending. Kerjaan ya tetep aja berdatangan, dan ketika semua aplikasi nya udah dibuat online demi keefisienan waktu, skrg malah jadi ribet gara2 gak ada akses ke internet.

Dalam keadaan berkuah seperti ini, iya, disini panas banget, sampe saya kringetan, baju basah, celana apalagi…(bahkan saya pikir Rex*na di ketek saya bentar lagi juga nyerah nih) siapa yang bisa mikir lempeng dalam keadaan super panas gini? FYI aja sih, suhu tubuh ibu hamil itu lebih panas dari orang normal, jadi pastinya saya merasa sekitar 1-2 derajat lebih gerah!

Dalam keadaan ribet, kesel, dan panas, ada pula telpon yang minta copy dokumen yang tidak pernah ada. What??? Tambah panas lagi.

Gini ceritanya, waktu saya diterima jadi cpns, saya dalam keadaan sudah menjadi mahasiswa s2, saya sempat mau menolak karena sy masih kuliah, tapi user saya (salah satu direktur) minta supaya saya terima aja, karena instansi emang lagi perlu banget cpns baru di bidang IT. Yo wis, saya terima, saya bahkan rela pindah ke kampuang di ujuang dunia demi nusa dan bangsa. Sebagai gantinya, saya kadang2 boleh izin ke Jakarta untuk kuliah, presentasi, dan ujian. Kebayang kan betapa ribetnya idup saya saat itu? Ke Jakarta itu ongkos sendiri lhoo… kuliahnya gimana? saya dapat rekaman suara dosen dari teman yang selalu merekam, begitu juga dengan tugas, thesis dsb, semua dikerjakan lewat email, konsultasi lewat YM, BBM… Oo.. uang kuliah yang 10jt per semester itu juga saya bayar sendiri. Setelah setahun lebih saya jalanin idup saya kayak orang gendeng gitu, alhamdulillah bisa lulus tepat waktu juga. 

Ketika saya lulus, dapet ijazah s2, saya iseng nanya ke pak direktur yang bos saya itu…

Saya: “Pak, saya boleh ikutan diklat penyetaraan?”

Direktur: “Gak boleh, kamu kan gak ada surat izin belajar, dan belum 2 tahun kerja setelah lulus” (kayaknya emang ada peraturan gak penting yg bilang kalau setelah lulus harus kerja dulu dua tahun baru boleh ikut diklat penyetaraan)

Saya: (karena masih lugu) Oo gitu ya pak? Kalo gitu saya minta surat izin belajar donk pak.

Direktur: “Mana boleh, kan kamu mulai masuk kuliah sebelum diangkat jadi CPNS”

Saya: (Sedikit menyesal telah menerima tawaran jadi PNS) “Yah, rugi bandar donk pak, tau gitu saya masuk PNS setelah lulus s2 aja, lsg naik pangkat, ke III.b”

Direktur: “Ya tapi kan belum tentu di terima”

Jadi pada intinya, walaupun pada tahun 2010 saya udah lulus s2, saya gak bisa juga diseterakan jadi golongan III.b karena ada peraturan2 aneh gak penting itu.

Tapi ya.. lucu juga, soalnya tahun 2011, ada yg baru lulus s2, langsung bisa ikutan diklat penyetaraan dan gak pake masa kerja 2 tahun dulu. Trus, saya nanya temen saya yang kasusnya sama kayak saya, ternyata dia juga boleh langsung ikutan diklat penyetaraan, jadi lumayan kan hemat 2 tahun. 

Then again, semua peraturan2 itu masih bisa dibengkokan dengan fine print “semua tergantung atasan satker masing2” jadi kalau beruntung, bisa dapet kepala satker yang baik hati dan sangat mendukung pegawainya untuk maju, kalau sial… yaa… ikutan aturan baku, sukur2 bisa ngejilat atasan supaya dibengkokin aturannya untuk kita. Toh kepala satker kan merasa dirinya dewa kecil, kelangsungan hidup karir seseorang di tangan dia. 

Tahun 2013, setelah 4 tahun bekerja, waktunya saya boleh ngajuin naik pangkat, heeyy horee… dan teman2 saya yg seangkatan dan sudah naik pangkat duluan memberikan pukpuk untuk semangat, akhirnya saya bisa naik pangkat juga… 

Dan ternyataaaa…. saya tetap harus ikutan diklat penyetaraan supaya gelar s2 saya diakui. Mon Dieu! Sempet bete sih, karena saya pikir buat apa lagi? toh saya juga udah 4 tahun kerja… Tapi berhubung itu aturannya, ya udah ikutin aja, demi bisa naik pangkat dan s2 nya diakui. (Btw, S2 saya bukan dari kampus abal2 lho… in fact, the best in Indonesia :))

Setelah lulus diklat penyetaraan, saya udah sedikit lega, berarti gak ada lagi masalah2 utk naik pangkat kan? Nope.. belum selesai…

Barusan tadi di telpon diminta SURAT IZIN BELAJAR! Rasanya pengen ngelempar meja deh… kan udah tau kalau mantan bos saya itu gak mau ngeluarin surat izin belajar… kl dulu udah ada surat izin belajar saya pasti udah ikutan diklat penyetaraan dari kapan tau…Saya juga gak mau minta surat itu ke mantan bos saya, udah keburu sakit hati sih lebih tepatnya.. 

4 tahun gawe jadi PNS, saya udah ngerti seberapa ribet nya birokrasi… saya bisa merasakan kabel2 di otak saya mulai putus satu persatu… gara-gara hal-hal yang menurut saya gak penting dan bikin ribet. Orang kuliah aja jadi ribet, padahal kan kuliah juga ilmunya disumbangin ke kantor, gratis pula dalam kasus saya… saya kan pake biaya sendiri. 

Sebel dan kecewa.

Udah tahun 2013, tapi masih ada aja PNS yang berfikir “Kalau bisa dipersulit untuk apa dipermudah, kalau bisa lebih lama untuk apa dipercepat.”

Sedikit menyesal udah ambil s2, tau gitu minta ambil s2 dibiayain kantor aja.. minimal saya gak tekor2 amat… 

Wajar gak sih kalau sampe sekarang saya masih kesel aja sama mantan bos saya itu?

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s