pns dngn mryang gmbira…

kisah kasih PNS ceria

To galau or not to galau… Agustus 28, 2014

Filed under: Blog Ndableg! — kringetdingin @ 4:09 am

2 hari yang lalu, salah satu senior sharing link di FB, blog seorang PNS yang resign.

Seketika galau melanda…

Saya pikir kegalauan untuk resign kerja (gak hanya sebagai PNS) pasti dialami oleh semua ibu-ibu (dan bapak-bapak) Tapi ada juga kegalauan untuk tidak resign. Tapi karena resign dari PNS sepertinya lagi trending, saya mah anti mainstream aja. :3

Seakrang galau saya lagi nambah, levelnya galau bengong. Gara-gara galau saya jadi sering bengong. Untung aja gak kesambet.

Dimulai dari saya mendapatkan beasiswa belajar bahasa Mandarin ke Cina. Seneng siih… Saya kan emang suka banget belajar bahasa. Tapi jadi galau saat ngeliat anak saya yang masih kecil. Saya pasti bakalan kangen banget sama si kecil ini sama kakak nya aja yang udah mau pecah suaranya masih kangenan, apalagi sama yang masih imut-imut gini. Setiap mau tidur saya peluk-peluk, saya toel-toel biar gak jadi tidur, biar bisa lebih lama main sama saya, bahkan si kakak yang paling anti di cium (karena udah gede gitu lhoo…) saya cium-ciumin walaupun asem. Soalnya ntar 10 bulan ke depan saya gak bakal bisa jailin mereka kayak gitu. Kalau jaman dulu katanya, “The telephone can’t take the place of your smile…” sekarang udah ganti jadi, “Skype might be able to take the place of your smile, but you can try LINE which is more stable..” (lah??)

Galaunya jadi emak-emak dan jadi PNS itu udah biasa banget. Jaman dulu saya sering denger, “Kalau perempuan jadi PNS aja, soalnya kerjanya gak banyak jadi bisa ngurus anak.” Itu duluu… sekarang mah susaah… ntar di laporan kinerja ditulis apa? “Jemput anak, masak, dan bantuin ngerjain PR” gitu? Dengan jam kantor 7:30-16:00 aja saya merasa gak ngasih banyak waktu buat main-main sama anak-anak saya.. Nah kalo ceritanya si emak pergi pendidikan ke luar negeri iki piyee?? Alasan saya untuk tambah menggalau wajar kaan?

Iya sih, sebelumnya saya udah pernah pisah dari keluarga 2 tahun, gara-gara di tempatin di kampuang nan jauh di mato… Kalo sekarang, giliran keluarga kecil saya udah berkumpul bersama, malah saya yang pergi. Walaupun kata suami saya 10 bulan itu sebentar. Tapi tetep aja sih… Kayaknya beraaaaattt banget. Lebih berat dari ngangkut karung beras 50kg. (Percaya deh saya pernah ngangkut karung beras 50kg sampe saya sakit pinggang)

Bisik-bisik tetangga maupun teriakan lewat toa udah masuk kuping kanan dan keluar kuping kiri. Mau dibilang emak yang tegaan, ibu tidak bertanggung jawab, ngejar karir gak mikirin keluarga. Gue berasa kayak presiden terpilih, belum juga mulai udah diprotes banyak orang🙂

Saya mikirnya gini: Saya TIDAK menelantarkan anak saya, anak saya dijaga oleh orang-orang yang saya percaya. Suami, orang tua dan mertua saya, adik-adik saya, dan bahkan ponakan saya. Pengasuh memang ada, tapi hanya untuk membantu meringankan beban orang-orang kepercayaan saya menjaga anak saya. Tapi kalian yang cuma bisa melihat sisi negatif dari semua hal gak perlu tau. Karena kalau tau pun kalian akan tetap mencari hal yang negatif. Sama seperti orang yang sudah membenci seseorang, pastinya akan susah untuk mengatakan sesuatu yang baik tentang orang tersebut. Bagaimana juga orang-orang berpikiran negatif emang harus ada supaya dunia ini seimbang. Makanya ada proton, electron dan neutron. Kalau electron gak ada, berarti molekul nya gak ada, gak ada molekul yang kita gak ada… ih jadi serem. Lagian ini kenapa jadi nerd banget yaa? GEEK ALERT!!

Udah deh, intinya kalau semua orang berpikiran positif maka terjadi kedamaian di muka bumi, trusjualan senjata perang gak laku, negara penjual senjata bete, ekonomi kacau, trus mulailah dibudidayakan orang-orang berfikiran negatif supaya ada perang, trus jualan senjata lagi, err… infinite loop. Liat kan pentingnya orang berpikiran negatif? (udah iyain aja biar cepet)

Ya, saya memang galau sekarang, berat memang berpisah dengan keluarga untuk sementara waktu. Tapi saya akan berusaha dengan sungguh-sungguh supaya mendapatkan hasil yang baik, supaya keluarga saya bisa ikut bangga, karena pengorbanan dan kesabaran merekalah saya bisa.

Masing-masing manusia mempunyai impian yang ingin dicapai, salah satu impian itu (menurut saya) bisa dicapai lewat jalan di mana saya harus belajar sampai ke negeri Cina…

18

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s